Tindaklanjuti Arahan Presiden Terkait Inflasi, Wabup Tanjab Timur Turun ke Pasar

0

Tindaklanjuti Arahan Presiden Terkait Inflasi, Wabup Tanjab Timur Turun ke Pasar

SERAMBIJAMBI.ID, TANJAB TIMUR – Menindak lanjuti arahan Presiden Joko widodo terkait inflasi  kepada para kepala daerah dalam Rakor di Sentul City pada Selasa (17 Januari 2023) kemarin soal pengendalian inflasi. Jokowi mengharapkan kepada seluruh daerah agar fokus pada upaya menekan laju inflasi di wilayah masing – masing.

Menindaklanjuti arahan presiden itu, Bupati Romi Hariyanto langsung perintahkan Tim Pengendalian Inflasi Daerah (TPID) Tanjung Jabung Timur bergerak pantau pasar. Seluruh camat diterjunkan termasuk para kepala OPD dan Satgas Pangan Rabu (18/17/2023).

BERITA LAINNYA

TPID bersama Wakil Bupati Robby terjun ke Pasar Simpang kiri, Kecamatan Mendahara Ulu dan Pasar Rabu Desa Sidomukti, Kecamatan Dendang. Untuk Simpang kiri tim dipimpin langsung Wabup H Robby Nahliyansyah. Di Dendang dipimpin Asisten Ekonomi dan Pembangunan, Jakfar.

Alhasil pantauan di Pasar Simpang Kiri sejumlah komoditas masih dalam tataran harga normal. Hanya telur yang ada kenaikan dari harga biasa. Minyak Goreng, Gula, Cabai Merah, Bawang, Beras dan sayur mayur masih normal.

“Kita bersyukur semua komoditi yang kita tinjau hari ini masih normal, baik ketersediaan maupun harga. Hanya telur yang ada kecenderungan merangkak naik. Soal ini kita akan lihat semua kecamatan, nanti akan kita rumuskan langkah – langkah pengendaliannya, kita pertimbangkan untuk diskusikan soal ini dengan Bulog,” jelas Wabup H Robby.

Wabup H Robby yang juga didampingi sejumlah kepala OPD juga menyoroti adanya keluhan pedagang Minyak Goreng, terutama soal besaran quota minyak kita yang bisa mereka dapat untuk dijual kembali.

Wabup memerintahkan Dinas Perindag untuk membantu memfasilitasi para pedagang itu. “Tetapi harus mengikuti aturan main yang ada, syarat – syaratnya dipenuhi karena soal ini kan memang sudah berbasis aplikasi,” tegas Wabup.

Untuk distribusi barang kebutuhan warga saat ini Pemkab juga sudah mengambil langkah. Salah satunya memastikan arus orang dan barang tetap lancar. Musim penghujan yang rawan menimbulkan kemacetan angkutan di sejumlah titik juga disiasati.

Perintah langsung Bupati H Romi, PUPR bersiaga di titik rawan macet itu. Personil, alat berat dan material disiagakan. Ada tiga titik fokus. Dua ruas jalan kabupaten, Mendahara – Geragai dan ruas jalan Kecamatan Sadu. Dan Satu ruas jalan provinsi yakni ruas Muara Sabak – Rantau Rasau.

Kondisi jalan provinsi ini adalah yang terparah. Kerap memunculkan kemacetan panjang. Pasalnya ruas ini menghubungkan ibu kota kabupaten dengan lima kecamatan, yakni Kecamatan Muara Sabak Timur, Rantau Rasau, Berbak, Nipah P anjang dan Sadu. Lima kecamatan ini juga merupakan sentra produksi yang paling besar di kabupaten itu. Aktifitas masyarakat sangat tinggi di ruas ini.

Kepala Dinas PUPR Tanjab Timur, Dedi Novrianika, sejak Selasa (17/1) malam sudah menyiagakan alat di tiga titik rawan macet tersebut. Personil berikut peralatan diterjunkan ke ruas jalan Mendahara Ilir, untuk ruas Muara Sabak Timur distandbykan alat kecamatan, begitu pula ruas Sadu juga alat kecamatan. “Personil juga standby di titik – titik itu, kita terus monitor, termasuk material kita stanbykan ,” kata Dedi.

Menurut Dedi, pihaknya akan bekerja keras memastikan kelancaran transportasi di Tanjabtim demi menjaga iklim inflasi. (Jumi)

Comments
Loading...